Followers

Follow by Email

Wednesday, February 27, 2013

MEREKA


Berpisah sekali lagi.

Minggu depan, penulis pula yang akan meninggalkan semula Malaysia bagi meneruskan cita-cita penulis.

Things come and go. Penulis terasa sebak melihat dia berjalan menuju boarding gate. Hampir sahaja melayan perasaan, tapi gagahkan hati, memujuk diri “Ah, setahun bukan lama mana pun.”

Pertemuan adalah permulaan kepada perpisahan. Walau bagaimanapun, hakikat tersebut amat pahit untuk penulis telan. Walau sudah berkali-kali berpisah, tetap penulis akan merasa sebak. Lagi-lagi mereka. Siapa sebenarnya mereka ni?

INTEC (again)

Minggu kedua bercuti, penulis menziarahi INTEC. Banyak juga perubahan. Tersenyum penulis melihat telatah makcik kafe yang begitu seronok dengan kunjungan penulis dengan sahabat yang lain.

Makan percuma, dibelanja, as usual, terima kasih makcik.

Cemara, tempat di mana semuanya berlaku. Senyum, ketawa, gelak, menangis, kecewa, bangga, semua perasaan ada di sini. Penulis melihat bilik penulis yang lama dari jauh. Hanya mampu merenung sambil tersenyum, “indahnya zaman di INTEC”.

Memori. Kenangan. Itu semua takkan penulis lupakan sampai bila-bila.

Mereka


 “Man, nanti aku sampai airport, jemput aku boleh?”

“InsyaAllah, kalau tak ada apa-apa, aku jemput kau”

“Nanti abang nash jemput wan. Plan dengan aiman jap.”

“Wan, aku tidur rumah kau sekali tau, aku ikut aiman dengan abang nash.”

Hati terasa sangat gembira melihat mereka di depan mata. Setelah terpisah sementara, bersua semula di KLIA. Walaupun tidak semua hadir ketika itu, tapi perasaan rindu sedikit sebanyak terubat. Terasa semua beban selama ini di Jakarta lenyap. Habis di situ juga.

Inilah maksud penulis dengan mereka. Dengan hanya kehadiran mereka, dunia seolah-olah menjadi ceria. Kekuatan, semangat yang Allah kurniakan melalui mereka membuatkan penulis sering tersenyum. Mereka memahami penulis, mereka menerima penulis seadanya. Begitu juga perasaan penulis terhadap mereka.

Air dicencang tidak akan putus. Salah faham sekali pun, akhirnya pasti bersatu semula. Itulah mereka yang penulis maksud. Mereka yang memberi kata semangat ketika penulis memerlukan, yang menegur apabila ada kesilapan. Mereka tidak menghukum. Mereka tidak menolak penulis. Mereka menerima penulis, dan kerana itu, mereka sentiasa di hati penulis.

Dan kerana itu, penulis sayang mereka. Tidak adil kalau ada yang suruh penulis lupakan mereka setelah kami berpisah mengejar cita-cita.

Mereka tiada pengganti.


Daripada Abu Hurairah r.a. yang maksudnya, bahawasanya  ada seorang lelaki yang pergi menziarahi saudaranya yakni sahabatnya di sebuah kampung yang lain. Lalu Allah menyuruh seorang malaikat untuk memerhatinya di dalam perjalanan. Lalu malaikat itu bertanya kepada lelaki itu, “Hendak ke mana engkau?” Lelaki tersebut menjawab, “Aku hendak menemui seorang sahabatku di kampung itu”. Malaikat bertanya lagi, “Adakah bagimu bumi kepadanya yang engkau mengharap balasan daripadanya?” Tidak, aku mencintainya kerana Allah SWT. Maka berkatalah malaikat itu kepadanya, “Bahawa sesungguhnya aku ini adalah utusan Allah kepada engkau. Bahawa sesungguhnya Allah SWT telah mencintaimu sebagaimana kamu mencintai dia kerana Allah”. (Hadith riwayat Muslim).

Penghargaan

Appreciate your friend while you can, will ya?

Kita tidak akan tahu, maybe now, or maybe a few moment after this, they might have gone, forever and will never return.

By then, won’t you feel bad, never have the chance anymore to tell them how much they meant to you?

Won’t you feel bad never going to have the opportunity to say thank you for what they have done to you?

What’s wrong of saying “I love you” to your friend? If you are so eager to tell your girlfriend those three words, why not telling to your friend who have helped you out with so many problems you have faced?

Kenapa? Geli nak cakap? Malu?

Sahabat. Sewaktu kita berjauhan dengan keluarga, merekalah yang menemani kita. Apa-apa yang akan terjadi, merekalah yang bakal membantu kita.

I love you sahabat, tak susah pun nak cakap. Hidup pun tidak lama, berapa lama sangat kita boleh cakap macam tu dengan sahabat kita?

Alhamdulillah, thank you Allah for lending me these remarkable people in my life.

P/s: Walau kita berpisah sementara, doalah kita akan bersua semula, if not now, Jannah Allah adalah tempatnya. InsyaAllah. 

1 comment:

nazzrin ismail said...

Berpisah kita sekali lagi,
Jauh di mata masih dekat di hati,
Berpisah kita sekali lagi,
Jauh merentas lautan mengejar cita-cita,
Berpisah kita sekali lagi,
Sepi dan sunyi seketika ketawa ini. :)

One words : Thank You Muhamad Shazwan Sazali. :)