Followers

Follow by Email

Tuesday, September 25, 2012

NASHRIQ ISMAIL


Sebenarnya lama dah terfikir untuk mengarang penulisan kali ini. Namun smpai bila nak bertangguh? Say NO NO to procrastination. Say NO NO to malas juga. Bak kata Tun Dr. Mahathir, dunia moden satu perlumbaan. Yang malas akan ketinggalan. Yes, its true. If you wanna win, you have to fight, there is no chance for you to grab everything while sitting on the bench. Impossible lah kan? Ok, enough with craps. Let’s talk about the person that I want to highlight for this post, NASHRIQ ISMAIL.

Macam Mana Boleh Jumpa?

Penulis bersekolah menengah di SMK ZON R1 WANGSA MAJU sejak tingkatan 1 sampailah tingkatan 5. Offerlah STAR pun, melekat juga kat sekolah itu. Sayang sekolah ni. Hehe. Semasa form 1, mata penulis suka memandang sekeliling. Almaklumlah, kejutan budaya juga sebab dulu sekolah rendah, sekeliling kaum cina, sekolah cina kan. Apabila dah masuk SMK, sekolah melayu pulak. Macam-macam perangai ada. Yang makan atas meja ada, yang mundar-mandir keluar masuk bilik guru ada, yang asyik ke toilet ada, macam-macam karenah. Namun sekali, terlihat seorang pengawas pusat sumber baju coklat sibuk asyik duduk kat library tu. Dalam hati, mamat ni tak ada rumah ke? So sekali tu, sajalah pergi dengar taklimat pasal interview PSS, mamat ni yang bagi talk. OWH, KETUA PSS rupanya. Sebab time tu dia garang habis, batal terus niat jd PSS, terus jadi pengawas. (Hati memang nak jadi pengawas sebenarnya, hehe..)

Jumpa dah, kenal bila?

Pertandingan bahas peringkat sekolah. Semasa form 1, memang tak tahu apa sebenanrnya bahas tu. Yelah, sekolah rendah join bercerita, syarahan, mana ada bahas-bahas ini. Tapi hati tetap nk mencuba. Masa 1st round, serious meraban je. Orang kata rezeki, berjaya masuk 2nd round. Masa 2nd round, penulis tewas. Mata tertangkap sekali lagi dengan mamat ketua PSS ni. Lah, bahas jugak ke? Bila dia start bahas je, terus, WOW, mantap betol mamat ni bercakap. Tanya cikgu, barulah tahu rupa-rupanya mamat tu pembahas sekolah. No wonder lah kan. Dipendekkan cerita, dia dah f5 semasa penulis f1. Selalunya f5 dah tak boleh nak wakil untuk sekolah, so penulis ditarik jadi team bahas sekolah. Di sinilah kami mula kenal, mamat ni lah yang guide penulis sampai penulis tahu setiap peraturan dalam debat ni.

Penulis jadi pendebat sekolah sejak f2 sampailah f5. Setiap tahun, mesti mamat ni ada menemani. Tak pernah lah dia miss. Kalau dia miss pun sebab ada kuliah atau exam. Coach yang setia, siap temankan team penulis pergi library KL untuk cari bahan. Mantap tak coach penulis? Haha.. Banyak kejayaan penulis dalam bahas ini, kemuncaknya semasa f5, penulis jadi pembahas terbaik keseluruhan, dengan sekolah penulis jadi naib johan. Secara keseluruhan, penulis berjaya merangkul gelaran pembahas terbaik sbnyk 10 kali sejak f2. Jujur, mamat ni banyak membantu. Sokongan yang tak pernah putus-putus.

Tamat Persekolahan

Pejam celik mata, 5 tahun sudah berlalu di sekolah menengah. Habis je SPM, geng penulis ke pulau pinang untuk berjimba. Semestinya kami mengajak mamat ni sekali sebab dia pun geng kami jugak. Mana boleh tak ajak. Sepanjang perjalanan dalam kereta api, kami lah yang paling bising, sampai tak habis-habis ditegur pekerja tren tu. Serious, have fun sangat percutian di penang.

Selepas masing-masing mendapat tawaran ke U untuk sambung pengajian, kami semakin jarang berjumpa. Tetapi penulis dengan mamat ini selalu bersama, maklumlah rumah dekat. Kalau penulis tiada di rumah dan ada di kolej, dijenguknya mamat ini di kolej. Awalnya segan nak temui penulis, katanya tak biasa dengan kawan-kawan kolej penulis, namun lama kelamaan, sudahlah, segan ke mana, malu ke mana. Sampai prank birthday penulis pun dipakat bersama-sama kawan-kawan penulis di kolej.

Penulis senang melihat keakraban kawan-kawan penulis kesemuanya.

Sokongan

Macam penulis kata di atas, penulis sentiasa menerima sokongan daripada dia. Masuklah pertandingan apa pun, dia pasti ada. Dia menemani penulis ke UM bagi menyertai pertanding bahasa Cina peringkat U. Alhamdulillah, penulis peroleh Johan dan mewakili negara ke China. Sewaktu di airport, dia menyerahkan sesuatu kepada penulis. ALBUM GAMBAR! Yang di dalamnya terkumpul beberapa keping gambar penulis sewaktu kecil, gambar keluarga juga gambar kwan2 penulis yang menyampaikan ucapan GOODLUCK kepada penulis. Semuanya usaha sang mamat ini. Mahu tak terharu. Tapi saying, pendrive yang diberi kepada penulis hilang pula. Haha, sorry!

Sewaktu A-level punya result dikeluarkan, dia pun nangis sebab penulis nangis. Haha, tapi mamat ni hatinya memang mudah tersentuh, lagi-lagi kalau terlihat orang lain menangis. Sensentap sikit jiwanya. Hehe. Alhamdulillah, dia terus member penulis semangat kepada penulis yang ketika itu sangatlah kecewa dengan apa yang sudah terjadi.

Sebelum penulis ke Indonesia, dia ke KLIA juga, bersama kad ucapan dan hadiah buat penulis.

Pesanan Khas

Memang penulis sudah jauh dan tidak akan berada di Malaysia buat sementara waktu, namun penulis yakin mamat ini seorang yang setia dan tidak mudah lupa pada kawan-kawannya. Kalau nak tahu, penulis jarang jumpa orang yang sangat menghargai orang lain. Tetapi mamat ini terbukti salah seorang manusia jarang yang masih hidup di dunia ini. Kadang-kala penulis berasa bersalah kerana tidak mampu untuk jadi seperti dulu di mana kami selalu saja berbual. Tetapi penulis yakin, mamat ini faham akan situasi. Penulis mendoakan agar mamat ini juga akan mengecapi kejayaan seperti apa yang diharapkan. Penulis tahu akan impiannya, maka penulis doakan agar impian itu tercapai, insyaAllah..

Satu lagi pesanan. Cepat-cepat kahwin! Hehe..

Ini lah salah satu kurniaan hebat buat penulis daripada Allah. Semoga ikatan yang terjalin kekal sehingga ke akhirat kelak. InsyaAllah. Kepada ABG NASHRIQ ISMAIL, datanglah sini, bak kata ABG NASHRIQ juga, 2 jam je pun kan? :-)

2 comments:

nazzrin ismail said...
This comment has been removed by the author.
nazzrin ismail said...

Salam.

TQ :) Appreciate dengan apa yang dilakarkan dlm blog anda. :)
TQ very much. Satu nilai yang tiada tolak bandingnya. Debat adalah permulaan kita bkenalan dan ingatlak kenangan bahas itu sampai bila2.
Ukhwah Never End :)