Followers

Follow by Email

Thursday, October 4, 2012

SEBULAN DI JAKARTA



Assalamualaikum wrt. Apa khabar sekali lagi? Harapnya semua dalam keadaan baik, insyaAllah. Sebelum bermula kalam kali ini, penulis mahu berkongsi satu ayat dalam al-Quran yang begitu mendalam maknanya buat penulis.

Dan di antara manusia ada sebahagian yang berkata: “Kami beriman kepada Allah,” tetapi apabila dia disakiti (kerana dia beriman) kepada Allah, dia menganggap dugaan manusia itu sebagai seksaan Allah. Dan jika datang pertolongan daripada Tuhanmu, nescaya mereka akan berkata: “Sesungguhnya Kami bersama-sama kamu.” Bukankah Allah lebih mengetahui apa yang ada di dalam dada manusia?
(Al-‘Ankabut:10)

Setiap manusia akan didatangi dugaan atau cabaran yang berbeza-beza selagi bergelar hamba kepada Allah SWT. Bukankah semakin beriman seseorang itu, semakin tinggi dugaan kepadanya? Jangan sesekali salahkan takdir atas apa yang telah terjadi, ambillah pengajaran dan cuba perbaiki diri. Setiap yang Allah turunkan itu pasti ada hikmahnya. If tidak hari ini, tidak esok, lambat laun kita akan tahu apa sebabnya ujian itu diturunkan kepada kita. Pandanglah ujian itu dari sudut pandang yang berbeza, nescaya kita akan lebih dekat kepadaNya. InsyaAllah.

(Jujur, penulis terasa apabila membaca ayat ini. Penulis pun sedang sedaya upaya mengubah persepsi penulis tentang ujian yang menimpa penulis.)

PINDAH

Sedar atau tidak, sudah sebulan penulis berpijak di bumi Jakarta. Slowly, penulis sudah berasa selesa dengan keadaan di sini. Semuanya berjalan dengan baik sekali. Penulis telah pun berjumpa dan berkenalan dengan beberapa orang senior yang penulis rasa sangat beruntung sekali mengenali diri mereka. Ukhuwah yang terjalin begitu manis sekali. Abang-abang dan kakak-kakak lah yang telah banyak membantu penulis sepanjang penulis berada di sini.

Setelah berusaha beberapa kali mencari, akhirnya penulis telah menemui sebuah kontrakan atau rumah sewa yang lumayan selesa di Jalan Menteng, Tanjung Duren, Jakarta Barat. Kontrakan ini hanya 5 minit dari UKRIDA. Alhamdulillah, keadaan di rumah ini selesa sekali. Rumah ini mempunyai tiga tingkat, dengan penghuninya berjumlah 10 orang kesemuanya. Pada hari pertama penulis berpindah ke rumah baru, KAK MISZ serta beberapa kakak senior selaku jiran baru penulis lah yang telah bersusah payah menolong penulis menyediakan jamuan ringan untuk majlis tahlil. Credit to Abang Luqman juga yang telah turut sama membantu. Terima kasih kepada semua yang telah menolong, termasuk kepada mereka yang hadir. Bab kata seorang abang senior ni, semoga rumah ini hidup dan dilindungi dengan kalimah-kalimah Allah. InsyaAllah.

Anyway, cuaca panas sangat. Aircond please! (dh beli dah, yey! :p)
  
SAHABAT BER10

Hah, ini tujuan sebenar penulis menulis coretan kali ini. Sahabat bersepuluh. Apa khabar mereka ya? HAFIZI, AIMAN, SOL, AISAR, SYAM, AIZUL. Yang lain seperti APAI, AMAN dan MAD ada di Jakarta dengan penulis. Makcik penulis pernah berkata, friends come and go, and only true friends stay.  Wow, dalam tidak ayat tersebut? Jujur, penulis sangat merindui mereka. As time pass by, keadaan berubah bit by bit. Keadaan di JAKARTA tidaklah seperti di CEMARA dahulu. Nak feeling jap pagi-pagi ini. Jom penulis bawa pembaca ke kenangan penulis bersama mereka yang sangat penulis rindui.

1.       Badminton
Ini adalah antara kenangan yang paling penulis rindui. Teringat zaman CEMARA dulu, melunjur laju WLB 1911 itu ke INTEC selepas asar membawa penumpang yang mencecah angka 6 atau 7 yang kepingin sangat bermain badminton. Hampir setiap hari kami ke INTEC. Dengan HAFIZI ABD RAZAK bersama baju KOOGAnya, dengan AISAR AHMAD dengan baju BARCELONAnya, dengan AIMAN FIRDAUS dengan baju HARIMAU MALAYAnya, juga yang lain. Allah, manis sungguh waktu-waktu tersebut.

2.       RAFI/AWWAL/KENINGAU
Tiga tempat favourite sewaktu di Shah Alam. Berpusing-pusing, bingung nak makan di mana. Akhir sekali, tiga tempat ini lah yang menjadi kunjungan. Baru teringat, pakcik RAFI ada janji nak belanja CHICKEN CHOP, katanya raya, penulis dah ada di JAKARTA dah pun. Ini yang nak tuntut ni. Anyway, bukan tiga tempat ini yang dirindui, tetapi makan bersama mereka, itulah yang penulis kenangkan.

3.       KOPI TEH
Oops, KOPI TEH! Hehe, AMAN lah taukenya. Setiap malam selepas habis study untuk A-LEVEL, bertenggek lah kesemuanya di bilik 8512 (kalau tak silap) untuk minum kopi atau teh atau singkatannya, KOTEH (sounds wrong, tapi itulah singkatan yang telah dicipta oleh salah seorang daripada kami). Aman, tukang buatnya, setia melayan client yang sungguh demand. Credit to AISAR yang telah beberapa kali menyediakan stok biskut. Juga kepada yang lain. WAH, RINDU SANGAT waktu ni.

4.       ALA-ALA ANJING
Single HAFIZI. Sungguh famous dirinya dengan lagu tersebut. Hanya dirinya mampu mengalun lagu ini dengan baik sekali. Tahniah HAFIZI. Hehe.

KENANGAN

Ada banyak sebenarnya kenangan penulis bersama mereka, sehingga tidak tertulis kesemuanya. Tetapi yang paling penulis rindui adalah waktu-waktu kami bersama. Pillow talk misalnya. Sewaktu penulis ada masalah, ada lah yang menemani tu, ada jugalah yang tukang mengingatkan penulis untuk always be strong. Merekalah yang menggerakkan penulis. Ini penulis nak buat quote sendiri, tidak berdiri seorang manusia itu tanpa tulang belakang. Dalam hal ini, merekalah tulang belakang penulis. Penulis sudah perlu berdikari, menjadi lebih kuat kerana ‘tulang belakang’ penulis sudah tidak seperti dahulu lagi. Semuanya sudah membawa haluan masing-masing untuk mengejar cita-cita yang telah lama diidamkan. Kadang-kala di Jakarta, walaupun baru sebulan, penulis akan punya masalah. Tidak seperti dahulu, penulis rasa penulis perlu simpan sendiri, nak luahkan, tetapi tidak tahu bagaimana. InsyaAllah, penulis berharap ini akan mematangkan penulis. Semoga satu hari nanti, selepas semuanya selesai, ber10 ini akan kembali bersua, insyaAllah, kalau tidak di dunia, di akhirat kelak insyaAllah.

Jujur, telah banyak yang penulis belajar daripada mereka.

“Wan, kau jangan fikirkan sangat pasal apa yang berlaku, let go, ringankan fikiran kau, banyak lagi yang perlu kau fikirkan. Kau jangan risaukan aku, aku akan ada kat sini”

“Jaga diri kau elok-elok kat tempat orang wan, sebab satu hari nanti, kita akan kembali jumpa. Siapkan diri kau untuk masa tu”

“Terima kasih wan, banyak yang kau dah ajar aku, yang kau dah ajar kiteorang pasal friendship, how we should appreciate people.”

“Tak pernah aku jumpa orang macam kau wan.”

“Kat mana pun kau belajar, ingat, kiteorang tidak akan pergi mana, kalau tak kat dunia, insyaAllah, doalah kita akan jumpa kat akhirat nanti ok?”

“JANGAN LUPAKAN AKU WOI, SAHABAT SELAMANYA!”

Antara kata mereka yang tidak akan penulis lupa. Biar bergenang air mata, penulis rasa penulis sangat lega sebab air mata ini lah menjadi bukti betapa penulis sayangkan ukhuwah yang telah terjalin. Moga Allah memberkati ukhuwah ini, Dia jugalah yang telah member semua ini kepada penulis. Alhamdulillah.

Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai..
(Ali-Imran: 103)

PUAN HAYATI dan ENCIK SAZALI

Ha ada pesanan khas kepada insan yang telah membawa penulis ke dunia ini, bonda dan ayahanda penulis. Doakan penulis di sini ya, jujur, tersangat rindu akan keadaan di rumah. Cumanya, penulis tidak boleh tewas dengan perasaan ini, penulis akan berjuang sehabis baik untuk kembali membanggakan ibu bapa penulis, insyaAllah. Untuk melihat kedua ibu bapa penulis tersenyum melihat kejayaan penulis, merupakan perkara yang paling penulis idamkan sekarang ini. Penulis baik-baik sahaja di bumi Jakarta, janganlah mak dan babah risau sangat. Kalau ada apa-apa, penulis akan sms. Ok?

Itu sahaja penulisan kali ini. Semoga bersua kembali. InsyaAllah.
Assalamualaikum.

4 comments:

Muhammad bin Shahrulzaman said...

salam.. hehe.. be strong,, rumah dah lawa.. air cond dah ade.. insya Allah.. teruskan mood happy.. pasni kita reunion.. badminton balik.. hee

razz said...

wow, rumah ade aircond tue...

nazzrin ismail said...

:)

sazmosa said...

sayang mak, tersentuh hati seorang ibu membaca coretan awak..pernah tak awak dengar..apabila matinya seorang ibu maka seorang anak akan kehilangan sesuatu yang tidak terhingga..doa seorang ibu,sesuatu yang dimakbulkan..insyallah doa ma mengiringi awak setiap detik masa..Jan,pernah ma ckp pd awak..melihat orang lain berlari bersyukurlah awak tidak jatuh..insyallah awak akan sampai ke destinasi yang sama..Dugaan hanya diberikan pada yg tabah,dugaan hanya diberikan pada yang disayangi..setiap kali ada dugaan kita akan lebih mendekatinya..benarkan?Redha n muhasabah diri..insyallah esok akan lebih baik lagi..Ma rindukan Shazwan yang tidak pernah mengalah..ma tau dia masih ada...If u need a shoulder to cry on,an ear to whisper to...im alwyz around day n nite...take care jan,salam buat kawan kawan awak yg sekampung..take care