Followers

Follow by Email

Monday, March 18, 2013

Kisah Mereka (Part 2)


Mata aku terus memerhati. Melihat gelagat dua sahabat ini. Kadang kala hati menjadi iri dengan kehebatan mereka. Kehebatan yang lahir dari kesadaran mereka. Berusaha untuk kembali dengan keimanan yang tinggi, mengisi jiwa dengan bekalan untuk dibawa ke dunia sana.

Hubungan mereka dengan Allah, di mata aku, cukup hebat.

Abu mengimamkan aku pada malam itu.

“Abu, kalau solat nanti, baca laju sikit tau, dah tak larat dah ni,” kata aku yang sering aku lafazkan sebelum solat. Namun malam itu berbeza. Mendengar bacaannya tiba-tiba mengusik jiwa. Hati aku seolah-olah berbisik kepada aku, “Luangkanlah masa untuk Allah, kita mahu Allah sentiasa mendampingi kita, tapi kenapa kita sering tergesa-gesa tatkala meminta kepadaNya?”

Tidak banyak berkata-kata, aku lebih banyak mendiamkan diri pada malam itu. Merenung, sejauh mana keikhlasan aku, kesungguhan aku beribadah kepadaNya. Namun seperti biasa, hanya seketika. Aku sering lupa, sering alpa.

Jam 12 malam.

Aku tersedar diri aku sedang terbang, melintasi sebuah kawasan di bumi Allah. Aku tidak lagi berpijak di bumiNya. Kata-kata aku tidak kedengaran orang di sekeliling. Jenuh aku berteriak, tetapi teriakan aku tidak berbalas.

Hati aku berdegup kencang, mata aku melilau. Alhamdulillah, mainan tidur rupanya. Namun, hati terlalu takut untuk terus lelap, lalu aku menghampiri Ali yang tidur berdekatan lalu mengejutnya. Mungkin Ali terlalu penat, maka aku merebahkan tubuh aku di sebelahnya. Hati kembali tenang. Tiba-tiba, Ali meletakkan tangannya di atas kepala aku, membuatkan aku rasa “selamat”.

Uhibbuka Fillah……

Malam berganti. Waktu menunjukkan sepertiga malam. Aku masih belum mampu melelapkan mata. Sedang aku cuba melabuhkan sekujur tubuh ini, betapa mata ini begitu ingin dilelapkan, nafasku tersangkut-sangkut. Aku bangun, dan cuba berbaring semula, tetapi keadaan masih sama. Sekali lagi, aku cuba mengejut mereka, tetapi hati tidak kesampaian. Melihat Ali dan Abu, tidur bersebelahan dengan nyenyak membuat aku rasa serba salah untuk menggangu.

Aku menghubungi sahabat aku di India. Walaupun jauh, mungkin dia bisa membantu, dengan kata-kata. “Kejut dieorang, kau semput ni, bahaya, jangan main-main,” tegur Firdaus. Aku tersenyum. Memori kembali meresap ke dalam minda. Terkenang saat di kolej dulu. Dulu dia ada, sekarang jarak memisahkan, tetapi pesanan yang sama tetap aku terima. Terima kasih sahabat. J

Aku masih tidak bisa tidur. Aku merenung Abu dan Ali dari tempat tidur ku. Melihat mereka tidur bersebelahan. Hati menginginkan salah seorang daripada mereka untuk bangun dari tidur, tetapi keakraban mereka walaupun sewaktu tidur, membuat aku hanya mampu memerhati. Nafas ini masih tersangkut-sangkut. Ya Allah, mungkin Kau cuba menyampaikan sesuatu kepadaKu.

Hidup aku di negara orang membutuhkan kesabaran yang tinggi. Kekuatan, bukan sahaja fizikal, malah mental dan rohani amat aku tagihkan. Allah menyampaikan kekuatan daripadaNya melalui sahabat-sahabat aku.

Tetapi mereka ada kehidupan mereka sendiri, fikir aku. Jadi, aku tidak mahu membebankan mereka. Aku tidak mahu menyusahkan Ali dan Abu. Maka, aku terus mendiamkan diri......


-Bersambung-

No comments: